Ketika Kau Diuji – Manis & Pahit Semua Ada

4
178
Ketika Kau Diuji - Manis & Pahit Semua Ada

“Kegagalan itu sesuatu yang pelik. Buat kali pertama kau merasakan kegagalan, kau akan merasakan itulah waktu ketika kau diuji Tuhan mu. Bagi kau, kehidupan kau akan habis begitu sahaja. Titik. Atau kau akan rasakan yang sudah sampai batasnya kau mencuba yang terbaik.

Kau akan mengamuk mengutuk diri sendiri.

Atau lebih teruk lagi kau akan mengurung dan terperuk dalam bilik menyalahkan nasib yang menimpa.

Mungkin sekali kau akan bersangka itulah detik yang paling buruk dan kau benci sepanjang kau bernafas di bumi ini. Semuanya bagaikan kosong saja. Aku juga pernah seperti itu. Aku menjadi tidak tahu dari mana aku hendak bermula.

Aku seperti hilang punca. Tidak tahu hendak ke mana selepas itu. Sehingga sampai satu ketika aku hanya pasrah dan membiarkan masa itu berlalu dengan harapan esok semuanya akan sinar semula.

Aku faham, kau juga begitu. Semuanya akan membuatkan kau hanya membiarkan hidup ini berjalan dengan sendirinya tanpa arah tujuan yang kau sendiri pun belum pasti lagi. Begitulah perasaan aku dan kau ketika kau diuji.

Ketika Kau Diuji Semuanya Rasa Perit

Pernahkah kau berfikir disebalik kegagalan yang kau sedang hadapi itu Tuhan telah tunjukkan sedikit demi sedikit jalan keluar? Ditunjukkan kepada aku dan kau kekuasaan dan kasih sayangNya kepada kita semua?

Aku yakin, satu persatu di setiap kegagalan yang aku hadapi ada hikmah disebaliknya. Kau juga pasti akan lihat di sebalik kegagalan itu merupakan titik untuk kau bermula dari awal membina jalan baru.

Seharusnya kau dan aku perlu bersyukur. Tuhan telah memilih aku dan kau untuk merasakan apa itu kegagalan. Kau seharusnya turut mengerti kegagalan itu bukan bererti kau perlu untuk sakitkan diri sendiri lebih lagi dari menyalahkan takdir.

Sepatutnya, kegagalan itu kau anggap sebagai satu anugerah. Percayalah, aku sudah pun merasakan betapa sakitnya kegagalan itu. Aku merosakkan dan menyakiti diri sendiri. Kadang sehingga mau saja menyalahkan takdir.

Aku tidak mahu kau menjadi seperti aku yang dulu, kawan.

Aku mahu kau mengambil kepahitan dari kegagalan itu hanya pada permulaannya saja kawan. Tapi di hujungnya kau raikanlah kemanisan yang telah dijanjikan dari ujian yang dianugerahkan kepada kau.

Kegagalan Itu Pelik

Kehidupan aku sewaktu di alam persekolahan bukanlah antara pelajar yang terbaik. Tapi aku sering berada di kelompok yang terbaik. Pernah jatuh sekali, tapi pasti akan bangkit semula masuk ke dalam kelompok yang terbaik semula.

Begitulah aku sewaktu dalam alam persekolahan. Tapi perancangan Tuhan itu sangat baik. Sering berada di atas sewaktu di alam persekolahan tidak bermaksud aku akan terus berjaya bila berada dalam alam pekerjaan.

Banyak sekali kegagalan yang aku temui bila berada dalam alam ini. Rasanya masih belum sesuai untuk aku ceritakan dalam blog ini. Cuma sekadar ingin kau tau, kejayaan itu tidak selamanya ada. Pasti akan ada kegagalan yang menyusul jika kau tidak berwaspada.

Kentalkan Diri Mu Dengan Ujian

Lapan tahun berada dalam alam pekerjaan, merupakan tempoh masa yang agak panjang untuk aku harungi. Kegagalan demi kegagalan aku hadapi. Satu tempoh masa yang amat getir aku rasakan.

Ketika Kau Diuji - Manis & Pahit Semua Ada
Ketika Kau Diuji – Manis & Pahit Semua Ada

Tapi tahukah kau, disebalik semua kegagalan itu aku mula nampak kenapa Tuhan menjadikan jalan aku begitu. Tuhan mendidik aku dan kau supaya tetap berjiwa kental. Terus mara ke depan walau sulit dari terus membiarkan diri hanyut dengan melankolik kegagalan lepas.

Kalau kau juga pernah merasa kegagalan, kita serupa. Mungkin ada antara yang aku ceritakan dalam posting ini atau mana-mana posting sebelumnya kau pernah alami yang sama.

Renungkan setiap ujian yang pernah kau hadapi. Aku yakin, di dalam setiap kegagalan itu pasti terselit seribu satu hikmah dan kebaikkan yang aku dan kau sendiri belum lagi temui.

Kawan, yakinkan saja dan pasakkan dalam diri kau yang Tuhan tidak akan sesekali tinggalkan kita dalam setiap musibah yang berlaku. Nasihat aku, ayuh kita bangkit saja dan teruskan berlari kawan.

Moga saja tali penamat sudah terlihat di depan sana.

4 COMMENTS

  1. Aku mulai Suka dengan blog kamu ni bro. Tulisan yang jujur dari pengalaman sendiri memang Ada feel bila dibaca.

    Saya sokong kamu terus menulis sesuatu yang baik untuk dikongsikan.

    • Benar tu puan, hati sepatutnya tidak perlu untuk tisu sangat bila hadapi kegagalan. Kejayaan milik semua yang mana cuma dari kita saja bagaimana untuk bergerak menuju ke tempat kejayaan itu.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.