Di Mana Bumi Dipijak Di Situ Langit Dijunjung

Seperti biasa Aku menghabiskan rutinku menyapu rumah. Anakku yang sulung Fatimah akan ke sekolah bersama Afiq adiknya yang baru berusia 7 tahun. 

Menjadi kebiasaan ketika menyapu Aku akan berselawat sambil sedikit membebel mengutip sampah-sampah yang ditinggalkan anakku bila belajar dan bermain di ruang tamu.

Kadang-kala Aku sengaja membiarkan mereka bermain dan bersepah kerana Aku tidak mampu untuk berbising lagi di hadapan Azrai kerana Azrai akan melepaskan tangannya ke wajah-wajah munggil anaknya ketika Aku bising menegur anak-anakku bila bersepah.

Aku melakukan kerjaku menyapu sampah dengan kadar laju seperti diburu oleh binatang buas kerana Aku takut masaku tidak cukup untuk memasak nasi goreng untuk dijual di sekolah.

Mujurlah Aku berkerja pada sebelah petang.

Oleh itu, dapatlah Aku mengambil masa untuk menjual nasi gorengku di sekolah untuk di letakkan di sekolah. Aku terpaksa menjual nasi goreng kerana itu sahaja caraku untuk menyara anak-anakku seramai 5 orang.

Termasuk Nazwa anak adikku yang Aku pelihara dan kusekolahkan walaupun pada hakikatnya Aku tak mampu sebenarnya kerana gajiku yang sudah berbaki negatif kerana membayar hutang di bank dek membina rumah sendiri, membeli perabot dan barangan daripada Pakistan yang terpaksa Aku berhutang demi memenuhi permintaan Azrai. 

Aku tidak pernah mengeluh keletihan dan keperitanku mengejar masa. Namun begitu pengorbananku tidak pernah dihargai Azrai. Azrai hanya tahu meminta duit untuk membeli rokok.
Meskipun dia bekerja pagi petang, siang dan malam Aku masih tidak mengetahui apa pekerjaan sebenarnya. Dia hanya memberitahu dia sedang berpairit namun Aku merasa pelik.
 
Pekerjaan apakah yang dilakukan sesibuk Azrai sehingga dia tidak memberikan wang yang secukupnya kepadaku. Suamiku itu hanya menghulurkan seratus sahaja yang dihulurkan namun itu tetap menjadi ungkitannya siang dan malam jika dia marah. malah pernah mengharamkan kepadaku.
 
“Yang, kau naik bas sendiri, Aku lambat balik” Kata Azrai kepadaku.
 
Monolog dalamanku terhenti bila Azrai meninggalkan Aku ketika Aku sibuk mengupas bawang untuk jualanku.
 
“Kenapa bang? Abang pergi ke mana?” Aku bertanya dengan sedikit tidak puas hati.
 
“Ada orang sewa Aku” Azrai menjawab dengan selamba sambil menggapai kunci kereta di atas meja.
 
“Jadi, budak-budak sekolah siapa ambil?” Lantas Aku bertanya dengan segera.
 
“Aku akan suruh si Jago yang ambil” Azrai memberitahu tanpa rasa bertanggungjawab.
 
Aku menjadi bingung kerana budak Jago itu seorang budak yang bermasalah kerana dia masih dalam pengawasan Agensi Anti Dadah Kebangsaan daerah Sandakan. Aku hanya mampu berdoa agar anakku sentiasa selamat bila Si Jago yang mengambil anak-anakku dari sekolah. Kadang-kala ketika berada di tempat kerja hatiku jadi tidak tenteram kerana memikirkan keselamatan anak-anakku.
 
Aku dan Azrai sudah tidak mampu untuk menyediakan pengasuh untuk menjaga anak-anakku. Mereka seperti anak-anak ayam yang berkeliaran di sana sini. Walaupun rumah kami berjirankan saudara mara. Aku hanya minta belas ihsan birasku untuk menjaga anakku.
 
Sebelum melangkah keluar rumah Aku akan akan memanggil birasku untuk mohon bantuan menjaga anak-anakku “Kak, tolong tengok-tengokkan budak-budak ya kak”.
 
Birasku mengangguk dari rumah sebelah tanda setuju. Biasalah rumah kampung, di mana bumi dipijak di situ langit dijunjung. Anak-anak terpaksa membuat haluan sendiri di rumah sebab Aku terpaksa bekerja manakala ayah mereka bekerja dari pagi sampai ke subuh.
 
Sebelum ini Aku mengharapkan Azrai menjaga anak-anak di rumah walaupun kami sepakat memandangkan Azrai tidak mempunyai peluang pekerjaan yang tetap. Tetapi keadaan menjadi rumit bila Azrai selalu dipanggil bekerja on-time.
 
Aku pernah memberi cadangan kepada Azrai untuk mengajak ibuku menjaga anak-anak tapi Azrai menolak mentah-mentah kerana dia tidak mahu ibuku tinggal bersamaku.
 
“Yang, Aku kasih tahu kau awal-awal, Aku tidak suka ibumu tinggal di sini, kau tahukan, bukan juga dia boleh tolong kau buat kerja, malas juga dia malah tambah kotor lagi rumah.” Kata Azrai kepadaku.
 
Kecewa hatiku mendengar keluhan suamiku yang cukup menghambat hatiku. ‘Apakan daya kau suamiku, Aku terpaksa akur keputusanmu’.monologku sendirian tanpaku sedari air mataku mengalir jatuh ke bumi cepat-cepatku palingkan wajahku meghindari pandangan Azrai.
 
Bersambung…
Jom Join Newsletter Kami
I agree to subscribe AhmadiKatu
Jom bersama lebih dari 12,000 subscriber newsletter kami. Jadi di antara yang terawal mendapatkan tips tarbiah sentap dan juga tips blog SEO secara percuma.
We hate spam. Your email address will not be sold or shared with anyone else.
Setiap keringat ku yang mengalir untuk membahagiakan dan menggagungkan mu, tidak sedikit pun akan aku halalkan dunia akhirat. Aku ingin menjadikan itu sebagai sebahagian daripada saham ku di akhirat nanti. Maafkan aku. Aku cukup terhina dengan fitnah mu terhadap ku. - Paris, The Last City of Romance -

4 COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.