Tok…tok…tok. Pintu diketuk dengan ganas. Hampir pecah pintu bilik ku diketuk oleh manusia yang tidak bertimbang rasa. Hampir semua anggota tubuh ku bergetar, jantung bergerak laju sambil bibirku ku terkumat-kamit menyebut nama Allah memohon ehsanNya.

Aku tidak pasti adakah aku masih dapat meneruskan kehidupan. Adakah aku masih dapat hidup bersama anak-anak ku. Adakah aku masih dapat bertahan menahan sebak hampir setiap hari, setiap minggu, setiap bulan dan tahun. 

Aku menanggung kesakitan. Aku tidak dipukul. Aku tidak dipijak. Aku tidak dibunuh lagi. Tapi hati ku didera. Aku diherdik seperti binatang dan dimaki hamun seolah-olah akulah isteri yang paling jalang.

Aku masih ingat lagi, Azrai menjerit kepada ku tanpa balas kasihan, tanpa memikirkan perasaan ku.

“Anjing kau, kau tahukan aku ajar anak mu supaya jadi orang?” Kata Azrai sambil menunjuk ke arah anak perempuan ku Fatimah.

“Ini anak kurang ajar, jangan kau kasih manja nanti dia jadi bodoh. Tak tahulah si Fatimah anak aku kah juga ni!” Sambung Azrai dengan marah.

Aku begitu kecewa dan luluh dengan sikap suami ku yang begitu jahil sehingga mengeluarkan kata-kata kesat. Luluh air mata ku seperti air hujan yang jatuh tanpa permisi memberi isyarat tandanya air hujan akan membasahi bumi.

Melihat mata anak ku yang sulung berkaca, aku menjadi sebak dan geram. Si kecil Fatimah hanya duduk dan tertunduk menyeka air mata yang mengalir deras dek tamparan percuma dari ayahnya. Seolah-olah dirinya tidak terbela kerana ayahnya berkuasa penuh melakukan tindakan menghayunkan tangannya ke pipi Fatimah.

Fatimah seorang anak yang pendiam. Kehidupannya menjadi seorang anak yang pendiam sejak dia selalu mendapat habuan ayahnya. Diperlakukan dengan menarik rambutnya seolah seorang pelacur yang ditarik rambut oleh bapa ayam.

“Astagfirullah…Abang!!!. Setan apakah yang merasuk di badan abang ni? Ini Fatimah bang. Darah daging abang!” Aku memeluk Fatimah sambil menangkis tangan Azrai yang mengganas ingin menampar Fatimah.

Sepantas kilat aku menjawab Azrai. Hilang rasa hormat ku dek insan yang dimaksudkan itu anaknya yang sah dari darah dagingnya sendiri. Hasil rasa cinta ku kepada Azrai suatu ketika dulu. Namun kini musnah ditelan badai. Badai tidak bertepian dek syabu yang menjahanamkan mahligai impian rumahtangga ku.

“Kau selalu manjakan anak mu sampai dia jadi bodoh dan malas. Aku ada hak untuk mengajar dia!” Kata Azrai tanpa ada sedikit pun rasa bersalah.

Aku tidak dapat menahan melihat tangisan anak ku si kecil Fatimah. Aku seperti menatang minyak yang penuh kepada semua anak-anak ku. Bukan sebab aku terlalu manjakan material atau membiarkan mereka melakukan apa sahaja tanpa pengawasan dari ku. Tapi aku membesarkan mereka tanpa menggunakan kekerasan seperti ayahnya.

“Aku bukan manjakan dia. Tapi kau cukup menyeksa anak-anak ku. Kalau pun kau mengajar anak ku, bukanlah dengan maki hamun dan tampar dia…” Aku menjawab dengan agak sedikit kasar dek tak tertahan melihat kekasaran Azrai mengganas seperti seekor lembu kena panahan kain berwarna merah.

Dia tidak pernah berlembut dan menasihat tanpa menaikkan tangan. Aku begitu kecewa dan cukup terkilan dengan sikap Azrai yang sudah lama aku pendam. Meski pun begitu barannya, aku tidak pernah menceritakan kepada sesiapa apatah lagi dengan rakan sekerja ku.

Aku masih mengagungkan dia dihadapan rakan-rakan ku. Malah sehingga orang menganggap Azrai sebagai seorang suami yang baik dan bertanggungjawab terhadap isteri dan anak-anaknya. 

“Memang kau perempuan sial. Kaulah punca yang membuatkan hidup aku jadi susah!” Azrai beredar namun sempat melemparkan kata-kata kesat yang tidak pernah aku duga.

bersambung…

Jom Join Newsletter Kami
I agree to subscribe AhmadiKatu
Jom bersama lebih dari 12,000 subscriber newsletter kami. Jadi di antara yang terawal mendapatkan tips tarbiah sentap dan juga tips blog SEO secara percuma.
We hate spam. Your email address will not be sold or shared with anyone else.
Setiap keringat ku yang mengalir untuk membahagiakan dan menggagungkan mu, tidak sedikit pun akan aku halalkan dunia akhirat. Aku ingin menjadikan itu sebagai sebahagian daripada saham ku di akhirat nanti. Maafkan aku. Aku cukup terhina dengan fitnah mu terhadap ku. - Paris, The Last City of Romance -

44 COMMENTS

  1. Sungguh menarik dan lain daripada lain cara penceritaan seperti mana anda membaca novel sebenar seronok walaupun ada konflik yang berat untuk golongan bawah umur tapi bagi yang nak membina keluarga ia sesuatu yang kena ambil pengajaran. Good…

    • Ya Hanny..tq coz mesej cerita ini sampai..Azrai dipengaruhi benda terlarang sehingga lupa diri lupa bahawa insan yang mengkaguminya terluka…semoga anda terhibur hingga ke episode terakhir…

  2. wow. hebat penulisan awak. mek ada gak cita cita nak buat cerita macam ni di blog. at least cerpen tapi tak mampu awak. daya imaginasi kena tinggi dan juga story line kena plot kan cantik cantik. i know much effort on this and mek harap awak keep writing and sharing this novel, okei.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.