Tidak Dihargai – Bersediakah Kerana Pengorbanan Itu Perlu

8
662
Tidak Dihargai - Bersediakah Kerana Pengorbanan Itu Perlu

Berapa ramai di antara kita yang tidak terfikir pun untuk tidak dihargai oleh pasangan masing-masing? Sedangkan untuk menyayangi orang lain, kau perlu menyayangi diri sendiri dahulu. Bukan sesuatu yang mudah untuk meminta orang lain menyayangi diri kau tanpa memberikan kasih sepenuh hati.

Itu hakikat yang aku cuba fahamkan kepada seorang rakan tidak lama dulu.

Dirinya seperti tidak terurus. Mungkin tekanan yang berat akibat masalah yang dihadapi. Katanya tunangnya sudah tidak menghargai dirinya seperti di awal perkenalan mereka dulu.

Entahlah, diam-diam, aku menyimpan simpati.

“Semua lelaki perlu berkorban bukan?”

“Ya, kau telah berkorban.”

“Tapi masalahnya pergorbanan saya tidak dihargai oleh tunang saya sendiri.”

“Jadi kau menuntut harga pengorbanan itu?”

“Saya cuma minta dihargai.”

“Itulah harga yang paling mahal sekali.”

“Bersedialah untuk tidak dihargai.”

Itu antara perbualan yang aku masih ingat ketika itu. Kadangkala aku berdialog dan bermonolog dengan diri sendiri betapa aku seperti orang yang terlalu sakit jiwanya. Mungkin kerana terlalu  berharapkan ungkapan terima kasih dari orang sekeliling.

Terlalu ramai yang tidak pernah menilai apa yang sudah sehabis baik aku lakukan. Biarlah orang tidak menilai, tapi kau kena yakin yang Allah itu Maha Penilai. Itulah ikhlas. Sebuah pengorbanan tanpa mengharapkan sedikit pun balasan.

Tapi apakah aku benar-benar sudah ikhlas? Atau benarkah kau juga sudah cukup ikhlas dengan semuanya yang telah dilakaukan?

Perlukah Perkataan Penat Itu Wujud?

“Tapi aku sudah penat?”

Aku ingat lagi ketika kau mengatakan kau penat dengan segala pengorbanan yang telah kau lakukan. Tapi apa sebenarnya maksud penat dalam kamus pengorbanan hidup kau?

Aku juga boleh mengatakan aku penat dengan semua yang telah aku lakukan. Tapi telah aku nekadkan segala ‘penat’ itu sebenarnya membuatkan aku boleh tersenyum puas. Walaupun pengorbanan itu pahit tapi boleh saja aku tersenyum.

Tersenyum melihat aku sudah melakukan apa yang seharusnya aku lakukan.

Berkorban itu telah aku kecilkan skopnya. Kerana aku tahu berkorban bukan bermaksud aku perlu korbankan diri sendiri. Tapi aku perlu pastikan aku masih boleh bernafas untuk melihat dan melakukan segala pengorbanan sekali lagi.

Terus Berkorban Walaupun Tidak Dihargai

“Terus berkorban walaupun kau terlihat seperti seorang hamba.”

Hanya itu yang aku mampu katakan pada kau ketika itu. Semoga sehingga hari ini kau bisa memahami dan tersenyum puas dengan segala pengorbanan yang kau telah lakukan.

Tidak Dihargai - Bersediakah Kerana Pengorbanan Itu Perlu
Tidak Dihargai – Bersediakah Kerana Pengorbanan Itu Perlu

Untuk menyayangi orang lain kau perlu menyayangi diri kau sendiri. Bukan apa, aku lihat kau sudah seperti tidak menyayangi diri sendiri. Kau bukan lagi lagi seperti yang aku pernah kenal dulu.

Seorang yang mudah tersenyum dan mempunyai perwatakan yang sentiasa rapi dan menarik. Ketika zaman bujang dulu, kita selalu keluar bersama. Dan kau sentiasa memastikan penampilan yang menarik dan kemas. Tapi lihat saja keadaan kau sekarang?

Aku kenal kau. Kau telah banyak berkorban pada seorang wanita yang bergelar tunang. Aku mengharapkan kau bisa terus berkorban tapi nasihat aku bukan untuk kau korbankan diri kau sendiri.

Terus terang aku terkesan dengan segala keluh kesah kau ketika itu kawan. Aku tahu kau tulus dalam semua pengorbanan kau, dan sebagai kawan aku tahu kau juga telus mengatakan semuanya.

Semua jelas bagi siapa pun yang melihat. Raut muka dan penampilan kau waktu itu saja sudah mencorakkan rona-rona calar dalam hidup kau sepanjang kau bergelar tunangan orang.

Jangan sesekali kau marah atau kecewa kalau orang tidak menghargai segala pengorbanan kau. Terus bersemangat dan maju ke depan. Aku tahu kau seorang yang tidak mudah untuk putus asa.

Kenangan ketika kawan lama itu membuatkan aku sedar dan mengambil ibrah dari kekesalan yang dia hadapi waktu itu. Hakikatnya apa aku pada hari ini boleh menjadi sekuat kata dan nasihat aku pada waktu itu?

Atau aku hanya kuat dalam dunia utopia yang aku ciptakan sendiri selama ini.

8 COMMENTS

  1. Aku pernah merasakan apa yang kawan tuan rasakan. Aku juga pernah berkorban segalanya dan merasakan seperti tidak dihargai lebih 10 tahun lamanya. Bermula friendster hingga fb. Apa aku gembira dgn semua pengorbanan yg pernah aku lakukan. Posting tuan buat saya teringat kembali kisah klasik lebih 10 tahun lepas. Apa khabarnya dia sekarang. Andai boleh diputarkan waktu aku tidak akan biarkan dia tinggalkan aku begitu saja.

    • Saya setuju dengan tuan. Kata-kata tuan ni membuatkan saya teringat satu quote yang memberi maksud sama tapi lupa pula. Kena rujuk semua nanti. Apa pun terima kasih tuan atas nasihat.

    • Masya Allah, mulia sungguh hati tuan. Semoga kita semua mempunyai hati sebegitu terutamanya di bulan Ramadhan bulan yang penuh barakah ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.