“Kesempitan selalunya menjadi pintu kepada perkara-perkara luar biasa”. Itulah antara nasihat-nasihat daripada sebahagian sahabat kepada aku beberapa bulan yang lalu. Aku bersyukur punya sahabat yang sudi mendengar dan memberi nasihat dikala waktu hampir tersungkur jatuh.

Benarlah kata orang, kehidupan kita tidak selamanya seperti pelangi walaupun orang luar melihat melihat kita bahagia. Itulah realitinya, orang sekeliling melihat seperti kita orang yang “have-have” sedangkan hakikatnya kita menggunakan semua kudrat tenaga demi mencari apa yang dipanggil sebagai rezeki demi sesuap nasi untuk diberikan kepada anak dan isteri.

Dalam kesempitan yang melanda saya tetap bersyukur dengan rezeki yang masih diberi oleh-Nya. Syukurlah, di saat ditimpa segala macam ujian ianya banyak mengajar dan memberikan peringatan kepada saya bahawa masa itu pasti akan menyembuhkan.

Memang benar, masa itu menyembuhkan. Jadi ambillah masa untuk kita sama-sama beringat dan mengambil peluang untuk mengubati hati. Masa terus berjalan sehinggakan kekadang saya terlupa akan masalah dan kesengsaraan yang sedang saya hadapi. Hidup perlu harus diteruskan dan jangan terlalu difikirkan akan masalah yanng dihadapi. Orang kata, Move on!.

The most extraordinary moment came towards the end of the week!

Move on!

Please move on Madi!

Itu antara kata-kata yang saya dengari sejak di penghujung bulan oktober 2017. Memang benar, menyebutnya memang semudah yang disangka, namun untuk ku hadam sepenuhnya terlalu berat kerana ada tanggungjawab yang besar perlu aku pikul untuk hari yang mendatang.

Namun, sudah tertulis di atas sana mempunyai ahli keluarga dan kawan yang sangat prihatin dan sudi mendengar setiap keluahan yang ada. Tidak lupa juga kepada mereka yang sedia memberikan kata peransang untuk aku terus bersemangat menempuhi hari esok.

Begitulah nikmatnya dikelilingi dengan ahli keluarga dan juga kawan yang sentiasa mendorong ke arah kebaikan. Berkawanlah seramai mungkin dan carilah kawan yang selalu memberikan nasihat untuk kita terus bersemangat menempuhi alam kehidupan. Walaupun teruknya ujian yang dihadapi, ingatlah untuk selalu melatih jiwa kita untuk menjadi seorang yang kuat menghadapi semuanya.

Teringat perbualan dengan seorang kawan pada 2012. Namun ujiannya mungkin sedikit berlainan dengan keadaan yang saya hadapi namun memberikan seribu satu pengajaran yang besar untuk kita semua.

Susah

Susah Madi! Memang susah!

Itulah kata terakhir yang keluar dari bibir kawan baik aku ketika itu. Beliau tidak bersefahaman dengan salah seorang rakan sepejabat kami. Mungkin terpengaruh dengan kata-kata dari rakan lain membuatnya susah untuk mengikut gerak hatinya yang selalu bersikap positif. Rasa marahnya tidak ada surutnya dan membuat dia semakin sakit hati.

Anda bebas mengubah pemikiran anda dan memiliki masa depan yang berbeza atau masa lalu yang berbeza.

-Richard Bach-

Kisah beliau menyebabkan aku teringat kata nasihat dari seorang rakan sebilik sewaktu belajar di universiti dahulu. Seorang senior yang saya sangat hormat sehingga hari ini. “Jangan membenci orang. Doakan dia. Mana tahu nanti dia akan berubah menjadi lebih baik dari kita.”

Kata-kata itu jugalah yang saya berikan semula kepada sahabat saya waktu itu. Semoga waktu itu sahabat saya faham akan makna nasihat yang diberikan dan perlahan-lahan untuk melatih hatinya menjadi seorang yang pemaaf. Semoga dia telah move on dengan masalah yang dilaluinya.

Jom Join Newsletter Kami
I agree to subscribe AhmadiKatu
Jom bersama lebih dari 12,000 subscriber newsletter kami. Jadi di antara yang terawal mendapatkan tips tarbiah sentap dan juga tips blog SEO secara percuma.
We hate spam. Your email address will not be sold or shared with anyone else.
I'm just a simple guy who really loved to share something valuable to others. Really love to write and I have own 4 blogs to manage and each of that blog has a different niche. And AhmadiKatu dot com was my personal blog. Hopefully, you can enjoy visiting my blog. Currently, I'm still learning ninjutsu with Kakashi sensei in Konoha village. This is a secret and please don't tell everybody. gotcha...

52 COMMENTS

  1. Kehidupan tidak mengenal liku-liku dihadapan cuma apa yang boleh dilakukan adalah memilih liku mana yang membawa kepada kejayaan dalam hidup. Teruskan menulis.

    • betul tuan, cuma dengan pemilihan yg tepat sahaja dapat membantu kita memilih jalan yg betul. terima kasih atas sokongan dari tuan. 🙂

  2. Keyakinan diri sangat penting utk berjaya. Hidup diumpamakan sebuah perjalanan & setiap dari diri kita adalah driver dlm perjalanan itu. Sekadar tambahan untuk posting tuan yg sgt menarik.

    • Terima kasih tuan Iqmal Zackry atas tambahan yang diberikan. Penuh bermakna dan juga sesuatu yg menarik untuk saya tambah dalam penulisan yang akan datang. terima kasih atas sokongan tuan 🙂

  3. satu lg posting yg sgt baik tlh dihasilkan oleh tuan & sgt berbaloi untuk dikongsikan di ruang FB. Saya menantikan posting seterusnya dr blog tuan.

    • Saya sekadar untuk menulis sesuatu yang dirasakan baik untuk dikongsikan dengan semua. Amat berharap sokongan dari tuan semua terutamanya dari tuan Imran Salleh 🙂

  4. Bukan semua orang memilih jalan mereka sendiri kerana terlalu ramai yg mengikut jln yg dikehendaki oleh orang sekeliling mereka tanpa mereka sendiri sedar. Pokok pangkalnya sama ada jln tersebut baik atau pun sebaliknya perlulah melalui pertimbangan yg sewajarnya. Apa pun tahniah atas penulisan yg mantap.

    • Terbaik dari tuan Shah Perak. Satu nasihat yang tidak akan saya lupakan dan pasti akan jadikan sebagai rujukan untuk tulisan akan datang. Terima kasih tuan.

  5. Di kala hati saya sedang resah dengan orang sekeliling, baca penulisan tuan membuatkan saya tenang. Apa yang penting, kena redha. Permulaan dengan redha dapat menenangkan keadaan yang sedang kusut. Masa akan menyembuhkan kesakitan. Bergantung dengan seseorang. Terima kasih atas nasihat

    • Masya Allah, moga saja ada kebaikan dari penulisan blog ini nanti. Terima kasih. Benarlah apa yang dikatakan, redha atau ikhlaskan apa yang telah berlaku. 🙂

  6. Sudah menjadi lumrah hidup, rakan2 hanya nampak kesenangan kita sahaja. Dia tak kan nk tahu apa perit kita hadapi utk capai sesuatu. Lagi best rakan2 yang stay bila kita senang, bila kita susah hilang habis

    • Lumrah manusia tuan @Fadzil. Cuma kita perlulah redha dengan apa pun yang telah ditentukan kepada diri kita dan hanya dengan itu kita tidak akan rasa kekecewaan bila sesuatu yang terjadi 🙂

  7. setiap kehidupan ada cabaran masing-masing. dugaan tak sama. kadang kita lagi berat, kadang mereka lagi berat. tapi allah maha adil. diuji bukan untuk lupa diri, tapi untuk makin kenal diri.

    • Betul apa yang kak @Mekyunie katakan di ruangan ini. Kita diuji dengan pelbagai cara dan pelbagai tahap berbandingan ujian yang dihadapi oleh manusia lainnya. Thanks kak atas perkongsian ni 🙂

  8. dlm hidup ni, perlu nasihat org.
    sebab kekadang kita tak tahu apa jalannya, mana arahnya…
    namun, nasihat diambil dan keputusan dibuat atas rasa diri sendiri.
    jgn ikut org. yg laluinya kita, bukan dia.
    setuju dlm aspek mendoakan org lain tu.
    mendoakan dia, moga kita juga jadi lebih baik dari semasa ke semasa 🙂

    • Betul tu kak @Aida, kita hidup di dunia ni bukan sendirian sebab tu kita tidak boleh meninggi diri dan haruslah perlukan pandangan dan nasihat dari orang yang lebih arif agar hidup kita tidak tersasar dari landasan yang salah 🙂 Thanks kak..

  9. Masa tengah susah,susah hati memang kita perlu seseorang untuk megadu nasib atau bercerita. Baru lah terhilang sedikit beban. Nak dapatkan nasihat pun kena tengok juga. Haraplah kawan tu memang yang betul2 kawan atau sahabat. Setakat kawan biasa mau lain pula ceritanya nanti. Semoga diberi kebahagiaan hidup yg lebih baik untuk kita semua.

    • Thanks kak @Bella atas nasihat yang diberi. Tak disangkal lagi, kita tidak dapat lari dari mengadu nasib ketika dalam keadaan sempit. Kadang bukan senang nak cari kawan yang dapat mendengar setiap keluahan dan masalah yang kita hadapi namun Allah tidak pernah meninggalkan hambaNya setiap kali hambaNya berdoa.

  10. Jangan membenci orang. Doakan dia. Mana tahu nanti dia akan berubah menjadi lebih baik dari kita. betul nasihat ini memang sangat kena kadang-kadang kita lagi jahat dari orang yang kita bencikan tu hehehehe…

    • Tahniah tuan @Rawlins semoga kita semua menjadi hambaNya yang menuju ke arah kejayaan 🙂 Tapi jangan cari kawan yang postif ketika berada dalam masalah jak tau tuan, tika kita dalam kejayaan juga kita masih perlukan teman kerana kita tidak tahu kejayaan itu merupakan ujian atau tidak.

    • Sangat setuju dengan pandangan kak @Nadia di sini. Setiap muslim itu harus kaya dan cuba untuk membantu sesama muslim lain agar semua muslim dapat berjaya juga 🙂

  11. begitulah lumrah hidup..kita hanya merancang, usaha..yang lain serahkan pada Nya. Memang mula-mula akan rasa susah,..penat, sedih semua ada. Tapi percaya semua tu akan berbaloi satu hari nanti. Keep figthing and do what you like..you know what your limit

  12. Saya selalu beranggapan setiap cabaran ini merupakan pengalaman yang sangat baik yang boleh kita ingat sampai bila2. Paling penting kegagalan biasanya mengajar kita untuk tidak menjadi manusia yg leka pada pencipta

    • Benar kak @Ayu, ujian dan cabaran itu adalah sesuatu yang sangat memberikan pengalaman yang baik jika dipandang dari sudut yang positif. Semoga kita semua tidak menjadi manusia yang rugi kerana leka pada Pencipta.

  13. kehidupan memang ada pasang surut, turun naik.. bila kita dalam kesusahan keluarga yang lebih ambil berat dari sahabat walaupun dia bff kita. kita perlu atur kehidupan kita dan semestinya ALLAH SWT yang menentukan..

    • Benar @Liez, sebagai manusia kita tidak pernah lepas dari turun naiknya kehidupan. Tapi itu tidak bermaksud untuk kita sebagai hamba tidak ada rasa percaya dan syukur kepada Dia yang Maha Pemberi 🙂 tak gitu?

    • Terima kasih kembali juga tuan @Mohamad Khairil 🙂 Ya benar, semoga kita semua dapat menjadi seorang hamba yang tidak akan sesekali melupakan Penciptanya.

  14. Sukanya baca cara penulisan dari posting² cikgu Mad.

    Menyentuh hati. Membawa pembaca seolah olah berada sama dalam situasi Cikgu Mad juga, itu yang saya feel.

    Syukurlah tiap kali kita jatuh dan tersungkur, ada keluarga dan kawan² yang sudi dengar luahan dan masalah. Alhamdulillah. Itu pun juga bentuk rezeki.

    At least tekanan tu berkurang dari kita pendamkan terus. Bahaya untuk mental kita.

    Setiap ujian dan dugaan yang hadir dalam hidup kita, mewarnai kehidupan kita. Suka duka silih berganti.

    Bersangka baik dengan perancangan DIA. Berbalik padaNya ketika di uji. Dari situ, bertabah keimanan dan kepercayaan kita pada Pencipta kita. InshaAllah.

    Sesungguhnya, setaip apa yang berlaku tiada yang sia². Walaupun pada kita nampak macam sakit/perit nak laluinya. Sebenarnya manis itu Allah simpan untuk kita dan kita boleh nikmati manis diuji bila dah berjaya melepasi ujian tersebut.

    Dalam al quran berkata,
    Ketika di uji, Sabar dan solatlah.

    😊😇

    • Haha kak @Rubiah terlalu memuji 🙂 Namun jika ada yang baik boleh diperolehi dari posting ni saya harap segala pahala amal jariahnya dapat diberikan kepada kedua ibu bapa saya. Doakan saya kak agar dapat menghasilkan tulisan yang baik 🙂

  15. Kehidupan kita tak selalu indah. Tapi kita yg perlu mencipta keindahan dalam kehidupan kita. Setiap jalan cerita kita berbeza.. Ada yg baik ada yg buruk. Jadikan yg baik itu sebagai inspirasi untuk terus maju ke hadapan. Dan jgn jadikan yg buruk itu sebagai satu alasan utk jatuh…

    • Sangat setuju apa yang dikongiskan oleh @Wawa. Cuma ambil yang baik saja dan yg buruk kita jadikan sebagai kayu ukur untuk terus maju ke depan. Thanks tau atas ingatan yang diberikan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.