Formula ‘Kalaulah’ – Rezeki Atau Bala

12
303

“Kau tahu, ketika saat kau gagal pasti akan timbul bermacam-macam persoalan yang berlegar difikiran kau. Tapi yang pasti ramai akan berkata ‘apa yang aku buat salah?’. Kau percaya, waktu itu pasti akan muncul perkataan “kalaulah” dalam setiap kali kau cuba berfikir.

Kalaulah aku pilih jalan itu, aku mungkin boleh berjaya.’

kalaulah aku buat cara begitu, aku tidak akan gagal begini.’

Kalaulah aku ikut nasihat tu, aku mungkin tidak jatuh seteruk ini.’

Itu antara bisik-bisik yang sentiasa akan berlegar di fikiran kau jika kegagalan terbentang luas di depan. Jika kau layan bisikan ini, percayalah kau tidak akan boleh bangkit malah akan membuatkan kau stres.

Kerana Kalaulah Aku Stres

Macam aku, aku juga pernah melalui semua fasa ini. Bertahun aku menyesal dengan keputusan yang telah aku buat. Hidup aku jadi serabut. Pagi hanya berada depan laptop tanpa membuat apa pun, larut malam bersendirian di beranda rumah cuba mencari jawapan kepada soalan di atas.

Walaupun telah banyak yang aku cuba lakukan, aku masih tidak berpuas hati. Tidak puas hati kenapa aku selalu tersangkut dalam perjalanan menuju kejayaan yang aku impikan.

Aku sendiri selalu melihat balik sejarah yang lepas, kemudian menyesali keputusan-keputusan yang aku buat. Menyesal masuk bidang akedemik, menyesal tidak sambung Master, menyesal tidak bekerja dalam bidang multimedia atau IT, menyesal tidak serius dalam bidang perniagaan dari awal lagi.

Bagi aku, semua penyesalan yang aku sebut tadi adalah sia-sia belaka. Itulah perkara atau kerja yang sia-sia aku habiskan masa aku waktu itu.

Kalaulah Itu Hanya Kerja Sia-Sia

Kau tahu kawan, Nabi kita sendiri sudah lama melarang umatnya untuk ‘berkalau-kalau’.

Aku masih ingat dalam Riwayat Muslim yang lebih kurang bunyinya ‘jika kau ditimpa musibah, janganlah kau berkata ‘kalau’. Tapi katakanlah ‘ini merupakan perancangan Allah dan Dia melakukan apa yang Dia kehendaki’.

Jika difikir logik, memang benar kenapa Nabi kita melarang kita berkalau-kalau. Aku dan kau bukan tahu pun apa yang akan berlaku pada masa depan. Waktu aku buat keputusan dulu pun, aku rasa itulah keputusan yang terbaik waktu itu.

Tapi adakah aku tahu yang keputusan terbaik aku waktu itu akan membuatkan aku gagal di masa sekarang?

Kalau aku ambil jalan lain pun, aku sendiri tidak dapat pastikan apakah aku akan berjaya nanti.

Formula 'Kalaulah' - Rezeki Atau Bala
Formula ‘Kalaulah’ – Rezeki Atau Bala

Nasihat aku pada kau yang gagal, usahlah kau menjadi Nujum Pak Belalang atau cuba membuat kerja Tuhan.

Hapus Perkataan ‘Kalaulah

Andai kata aku terus menyesal dengan setiap perkara yang sudah berlalu, apakah kau fikir aku boleh berdiri semula? Tapi aku pasti, aku pasti akan terus terperangkap dalam melankolik sejarah silam yang halang aku untuk bangkit semula.

Hidup ini masih panjang kawan. Aku dan kau seharusnya pandang ke depan. Terlalu banyak peluang untuk kita bersama cipta kejayaan. Apa kau fikir hanya penyesalan akan buatkan kau kuat?

Aku juga kadang-kadang pandang semula ke belakang. Tapi hanya sekadar untuk untuk mengambil ibrah dari kesilapan yang aku buat. Tapi kalau kau setiap saat termenung dengan penyesalan, kau pasti akan seksa diri sendiri dan orang sekeliling.

Apa kau fikir yang kau lakukan itu akan membawa keuntungan?

Benda yang telah pun berlaku dengan keputusan yang aku dan kau lakukan. Kau mau fikir seratus juta kali pun, ianya tidak dapat diundur semula.

Bangkitlah Kawan

Apa yang aku dan kau boleh ubah ialah masa depan, hidup aku dan kau sekarang. Ini adalah peluang yang kau ada untuk kau rebut. Kita sama, diberi masa yang sama tidak kurang atau lebih.

Ambil peluang itu untuk kau dan aku cipta semula keajaiban dan buktikan pada semua orang bahawa aku dan kau juga berhak untuk berjaya.

Kalau kau yang sekarang ini masih lagi termenung menyesal dengan setiap keputusan, bangun dan bangkitlah.

Lupakan apa yang sudah terjadi dan perkara yang telah kau putuskan. Jadikan saja ianya sebagai rujukan berharga yang akan kau gunakan nanti dalam setiap keputusan yang kau hendak muktamatkan.

Sekarang adalah masa untuk aku dan kau bergerak ke depan. Kita buka lembaran baru. Corakkan dengan cantik agar kau tidak menyesal lagi.

Pengakhiran ‘Kalaulah

Paling penting, semasa kau tengah susah atau sedih atau kau sudah rancang untuk berubah yakinlah Tuhan sentiasa dekat dengan kau. Kau ingat tu, in syaa Allah kau tidak akan susah hati.

Sebab Dia janji jika kau berdoa kepadaNYA, Dia akan kabulkan. Jika meminta kepadaNYA, Dia akan beri.

Jadi, apa yang kau takut? Kita sama usaha dan minta Tuhan bantu.

Mudah-mudahan kali ini, segala kesedihan aku dan kau akan pantas berlalu pergi. Yakin itu mesti.

12 COMMENTS

  1. Selalu saja bila hadapi kegagalan akan keluar perkataan kalaulah. Dalam posting ni baru terbuka mata dan akal kenapa perkataan itu tidak perlu pun nak digunakan.

    Tulisan yang baik. Keep it up

  2. Saya suka dengan ayat terakhir “yakin itu mesti”. Sangat dalam bunyinya dan saya pasti semua akan setuju jika saya katakan ianya adalah satu tulisan yg menarik untuk dibaca oleh semua lapisan.

    Saya doakan semoga anda terus menghasilkan tulisan yang berkualiti dan memberi manfaat serta nasihat kepada semua orang.

    Tq

    • Terima kasih puan. dan terima kasih juga atas doanya. Saya doakan semoga puan sentiasa kekal sihat dengan mengamalkan minyak zaitun Olive House 🙂

    • Saya sangat setuju dengan komen tuan. Cuma perlu bangkit saja. Tapi hendak bangkit itu perlukan satu kuasa yang betul-betul luar biasa kan 🙂

  3. perkataan kalaulah sering tak lepas dari mulut..selalu terucap ketika buat kesalahan benda yang tak tercapai… dan sering digunakan waktu berangan-angan.. ahahhaa

  4. mantap boskuk blognya..byk yg bole dijadikan inspirasi..teruskan berkarya..sy sntiasa follow penulisan yg berasaskan ilmu..bak kata nasehat org bugis “yapa narisseng mukkurui sewwae jama-jamang narekko purani rilaloi.” yg artinya “Walupun sesulit sesebuah pekerjaan ataupun suatu usaha baru dapat diketahui jika telah pernah kita kerjakan atau alami.”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.