Jadi Yang Berguna Bukan Mengguna – Kau Takbur

20
234
AhmadiKatu | Jadi Yang Berguna Bukan Mengguna - Kau Takbur

Hidup ini kalau kau tenung sampai habis pun kau tidak akan puas. Kau sendiri tahu setiap kita ada turun dan ada juga naiknya. Dengan kata lain, kau sendiri sedar betapa pentingnya kau jadi yang berguna tetapi bukan yang mengguna semata.

Dalam usia kau, tiada apa yang aku boleh nasihatkan. Bukan apa, kau, aku, dia dan semua tahu kita semua bermula dari tiada kepada ada. Daripada jahil kepada alim. Daripada tidak tahu kepada tahu.

Samalah juga dengan iman. Kadang naik, kadang turun. Kadang kau rasa rajin nak beribadat, kadang kau malas sehingga buat dosa yang kau sendiri tidak sedar.

Dulu mungkin ilmu dan amalan kau kurang. Dosa pun banyak. Apa orang kata ‘zaman jahiliah’?. Tapi itu dulu. Sekarang dengan tingkat umur kau, semuanya sudah beza.

Apabila sudah semakin bertambah umur, kau mula pergi kuliah agama. Tengok ceramah di Facebook atau Youtube. Bila kau upgrade sikit, tibanya pesta buku kau mula cari buku-buku agama untuk tambah ilmu.

Aku syukur tengok kau begitu. Bukan yang dulu lagi. Bila dikorek banyak nampak lompongnya. Apa yang tiada? 

Jangan. Jangan Buat Begitu

Cuba tengok diri kau sekarang. Amalan kau semakin baik. Kau tidak lepas pergi ke masjid, tahajud pula makin kerap. Baca al-Quran, tidak lepas setiap kali kau selesai solat.

Mungkin kerana beberapa ujian yang menimpa, tanpa sedar iblis mula membelit. Kau rasa kau hebat, rasa best.

Kau mula pandang orang lain selekeh dan rendah martabat dari kau.

Kau tengok orang tidak pergi ke masjid, kau rasa orang itu kurang iman berbanding kau.

Kau tengok orang itu tidak pakai tudung, kau rasa itu ahli nereka.

Kau tengok orang sedikit tidak kena pada kau, kau mula menghasut orang sekeliling untuk membenci.

Kau sudah jadi orang lain. Bukan apa, takbur mula menguasai hati kau. Walhal, kau, aku, dia asalnya sama juga macam mereka. Namun apabila Tuhan rezekikan kau dengan sedikit kefahaman, kau mula lupa diri.

Jadi Yang Berguna Bukan Mengguna

Iman itu turan naik, kawan. Aku hormat kau sebagai orang yang lebih berumur dari aku. Hari ini mungkin kau berada di atas. Kau rajin beribadat. Aku harapkan esok lusa pun kau tetap begitu.

Tapi kau kena ingat, itu semua bukan satu kepastian. Kau lalai sedikit saja, bila-bila masa kau akan kembali kepada zaman jahiliah kau semula.

AhmadiKatu | Jadi Yang Berguna Bukan Mengguna - kau Takbur
Sedang Orang Mula Memandang Jelek, Aku Terus Melangkah Tanpa Mengambil Hati Sikit Pun. Gambar Sunset Di Stesen Keretapi Kimanis. Capture Dari Dalam Keretapi Guna iPhone 5 Saja.

Maka jangan takbur dan pandang rendah pada orang lain. Sebagaimana kau mampu berubah, orang lain pun ada peluang untuk jadi lebih baik daripada kau juga.

Cukup Tuhan Sebagai Al-Hakam

Tak usah kau jadi penghukum. Cukup sekadar kau jadi yang berguna kepada orang lain bukan yang hanya tahu menggunakan orang lain.

Ingat kata aku ini, kau, aku, dia dan semua itu punya dosa. Bezanya kecil dan besar, sedikit dan banyak saja. Namun sebaik-baik pendosa itu adalah mereka yang bertaubat dan tidak mengulanginya lagi.

Boleh saja orang yang kau pandang lekeh itu berubah menjadi orang syurga. Kau pun tak tahu. Kunci syurga itu bukan kau pegang. Itu semua atas rahmat Tuhan.

Kau fokus saja untuk terus beramal tanpa perlu kau menghasut orang lain untuk membenci. Kau kena ingat, apabila iman kau berkurang sedikit kerana lalai, aku harap jatuhnya tidaklah seteruk mana. 

Nanti susah kau nak naikkan balik.

Dan kau dalam hidup bermasyarakat. Jangan buruk sangka dan prejudis. Apa lagi untuk menghasut membenci orang lain. Entah-entah orang itu nanti akan tolong kau jadi kekasih Tuhan. 

Kau mana tahu.

Tuhan itu sentiasa beri peluang kepada semua. Aku harap jangan pula kau yang lebih-lebih keran aku hormat kau sebagai orang yang lebih berumur dari aku. 

20 COMMENTS

    • Terima kasih juga kepada abe kie atas perkongsian yang mengimbau kembali kenangan lalu. Semoga abe kie memperoleh sesuatu yang baik dari blog saya ni. Terima kasih sudi ber’blogwalking’ di sini.

  1. Zaman sekarang rasanya orang belajar sedikit, menghujat banyak ya hihihi.
    Apalagi kalau usianya jauh lebih tua, rasanya nafsunya begitu menggebu meluruskan orang lain, yang ternyata mungkin orang lain justru masih lebih baik dari dia.

    Semoga kita bisa lebih meniru padi, semakin berisi semakin merunduk 🙂

    • Semoga kita semua terhindar dari sifat begitu ya. Mengikuti sifat ahli tasawwuf yang sentiasa meniru seperti padi. Terima kasih atas peringatan tentang padi tu.

    • Baru belajar saja ni tuan. Masih banyak yang perlu diperbaiki terutamanya dalam penggunaan perkataan yang sarkastik. hehe..apa pun thanks a lot tuan sentiasa sudi singgah dan memberi komentar di blog ini.

    • Namanya juga manusia kan puan? Sentiasa ada naik turunnya. Apa pun yang terbaik adalah sentiasa saling mengingati semoga kita beroleh kejayaan bersama di sana nanti. Owh ya, seronok sebenarnya membaca tulisan di blog puan. Semoga saya boleh belajar sesuatu di blog puan untuk menambahbaikkan lagi penulisan saya.

    • Setiap saat kita menjadi semakin tua. Bezanya sama ada kita sedar atau tidak saja. Maksudnya hari mati kita semakin dekat. Sebab tu pentingnya sentiasa mengingat mati. Kerana kematian tu sesuatu yang pasti dan sangat hampir tetapi sering dilupakan.

    • Terima kasih Puan @Fuzy Hamid. Sungguh bermakna bila ada yang boleh mendapat faedah dari apa yang ada dalam posting blog ni. Semoga diberi kekuatan untuk terus menulis di sini dan semoga tuan juga sentiasa mendapat sesuatu yg berharga di sini. Salam kunjungan

    • Terima kasih sudi berkunjung ke sini. Lumrah kita sebagai manusia…Mengikut resmi padi itu ada baiknya. Sebagai manusia, memahami tasawwuf tu perlu supaya kita boleh belajar untuk rendahkan diri pada orang lain. Semoga ada yang bermanfaat dapat diperolehi dari blog ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.